Naik Angkot dan Jalan Kaki

April 21, 2015 Aldi Rahman 0 Comments


Saya dulu waktu SD sering sekali terlambat datang ke sekolah. Meskipun saya bangun pagi, tapi karena diantar ayah saya yang bangunnya tidak pagi, berakhir dengan keterlambatan saya sampai di sekolah. Saya mulai mengenal angkot itu dari TK. Pertama kali saya naik angkot waktu TK itu bayarnya lima ratus rupiah.

Saat SD saya sering sekali diantar oleh ayah saya naik motor, saya mulai sering naik angkot itu antara kelas empat sampai kelas lima SD. Perbedaan naik angkot dan naik motor itu banyak sekali, kalo saya dianterin naik motor, meskipun macet tetapi masih bisa meliuk-liuk melintasi padatnya kendaraan. Kalo naik angkot itu harus pagi, soalnya angkot bergeraknya lambat dan bisa kena macet. Tapi nggak juga sih.

Waktu itu saya pernah naik angkot, gila banget sopirnya. Saya berasa kayak lagi melakukan adegan fast and curious (disamarkan). Karena penumpangnya sepi, sopirnya jadi ugal-ugalan nyetirnya, ini sangat berbahaya sekali. Tapi seru juga sih, anginnya kenceng. Ketika saya MTS, saya mulai sering naik angkot dan bahkan saya sampai lupa rasanya naik motor, karena saya nggak pernah dianterin lagi naik motor.

Bedanya kalo naik angkot pas MTS ini, saya naik dua kali. Yang pertama naik angkot warna putih, terus nyambung ke angkot warna merah. Kalo di angkot putih sih, saya duduk sambil menikmati angin yang berhembus kencang. Kalo diangkot merah, ini biasanya penumpangnya membludak, mau tidak mau saya harus gelantungan. Jadi saya nggak duduk, melainkan berdiri, hampir sama kayak kenek metro. Bedanya ini kayak berasa diluar, angin kencang sekali.



Bisa dibilang kayak gambar diatas


Terus saya waktu SMA cuma sekali naik angkotnya. Naik angkot warna putih juga, dan nggak pernah gelantungan lagi, jadi kangen masa-masa gelantungan waktu MTS. Ketika SMA juga saya sampai lupa rasanya naik motor karena nggak ada yang nawarin, soalnya rumah saya jauh. 

Saya juga terbiasa jalan kaki, dari TK sampai SMA saya selain naik angkot juga jalan kaki. Jalan kaki itu sehat, teman-teman saya juga kaget kalo jalan sama saya, takut ditinggal. Saya kalo jalan itu cepat, saya juga nggak tahu kenapa, mungkin kaki saya panjang. Tinggi saya waktu kelas satu SMA itu seratus delapan puluh tiga centimeter. Padahal waktu di MTS tinggi saya cuma seratus tujuh puluh tiga cm, mungkin waktu di MTS pengukurnya salah, masa tiba-tiba saya mendadak tinggi.

Bahkan saya sampai bosan naik angkot, kenapa? Tiap hari naik angkot. Sekarang saya senang udah nggak naik angkot lagi. Semenjak kuliah, saya pergi ke kampus dengan jalan kaki. Buat yang pengen hemat, jalan kaki. Jalan kaki itu menyenangkan dan menyehatkan, meski terkadang kesal juga kalo kena asep kendaraan.

Kapan ya jalanan sepi dari kendaraan? Semoga kita lebih bisa berhemat bahan bakar, ayo kita jaga lingkungan. #SaveOurEarth



You Might Also Like

0 Comments: